Mesin pincang dan air radiator berkurang.

Mobil Timor itu aneh tapi apa semua mobil itu aneh ya, kalau jarang dipakai malah jadi aneh mesinnya. hal ini terjadi sama mobil saya yang biasa saya panggil Sillux, sudah hampir 2 bulan ini jarang bawa mobil kekantor karena macetnya kota bekasi di jalur tol semakin menggila dan waktu saya banyak terbuang dijalan raya cuma buat menikmati macet. akhirnya cuma sekedar dipanasin sama di elap-elap dari debu-debu yang melekat.

tiba-tiba saat setelah ISC dibersihkan, mesin mendadak pincang, bergetar hebat dan knalpotnya mengeluarkan asap putih lumayan pekat di iringi dengan air yang keluar dari knalpot. saya coba cek air radiator, ehm.. berkurang banyak, saya isi lagi tapi lagi-lagi mau habis karena air radiator keluar dari knalpot, nah…loh… sudah mesin pincang, air radiator berkurang, knalpot ngebul dan kluar air. masalah ini belum terpecahkan, tau-tau besoknya mesin mobil gak bisa distarter sama sekali, akhirnya selama 2 minggu mobil saya cuma ada digarasi, agak kesal dan dongkol.

hari sabtunya numpung dapet libur, saya cek satu persatu, saya awali dengan membersihkan iscnya lagi, ternyata karet seal isc yang bulat kotak tidak ada di iscnya, sepertinya terhisap kelubang anginnya. alhasil saya gunakan sealer merah dan pasang kembali sambil mengisi air radiator, tapi air radiator merembes ke sela isc nya, saya kira kena di waterpumpnya. hadeehh… apa-apaan lagi ini, satu persatu menjadi masalah namun dengan masalah tersebut saya jadi tahu kemana larinya air radiatornya sehingga bisa bikin radiator kering.

kembali bersihkan ISC dari air radiator, setelah kering dari air radiator baru lah saya kasih sealer item mengikuti jejak karet ISC nya. sambil nunggu kering sealer hitamnya, saya by pass selang radiator yang menuju isc untuk dilangsungkan saja, sehingga di isc tidak ada selang sama sekali. hal ini saya lakukan demi mencegahnya air radiator merembes lagi ke sela-sela isc karena karet seal isc nya sudah lenyap. ujung-ujung selang radiator yang sudah saya bypass, saya kasih sealer merah agar tidak ada kebocoran sekecil apapun. saya pasang lagi ISC nya dan kembali mengisi air radiatornya, beresss… tidak ada kebocoran sama sekali.

ajaibnya, mobil kembali hidup namun dengan mesin teramat pincang dan ngebul serta hanya mampu hidup beberapa detik saja. saya cek semua kabel businya, ada beberapa yang bocor dan saya berpikir untuk mengganti ke empat kabel businya berserta busi barunya. setelah semua busi dan kabel baru terpasang dengan apik, saya coba nyalakan, sulit…. coba terus… sulit… mesin sepertinya tidak mau hidup, kasian nih aki bisa tekor kalau distarter gak kuat-kuat.

minta bimbingan om uchen saung, saya disarankan memainkan timing pengapian, akhirnya saya mainkan pengapian dan perlahan-lahan mesin mulai hidup kembali walaupun mesin tetap bergetar hebat, knalpot pun ngebul, mirip sekali dengan kepulan asap bemo. akhirnya saya coba puter-puter delco untuk mencari pengapian yang pas, mesin mulai berangsur stabil seiring dengan asap yang sudah mulai berkurang kepekatannya. saya coba ajak berkeliling komplek untuk mengetes apakah kuat untuk jalan disekitar komplek atau malah mogok. setelah berputar satu putaran, HLA berbunyi kenceng, tek tek tek tek sampai masuk ke garasi pun bunyinya tidak hilang.

pas malam harinya, saya harus beranikan diri keluar rumah dan mencoba mobil di tol jorr dari jatiasih menuju kampung rambutan. mulai lah jam 12 malam saya coba keluar rumah dengan modal nekat, kalau mogok pun tidak bikin macet jalan dan tidak ada mobil derek yang sliweran mencari mangsa. sebelumnya saya sudah sms temen-temen sekitar kampung rambutan agar bisa stooring apabila ada masalah. setelah membayar tol jorr, mobilpun langsung dilaju kencang tapi perlahan-lahan dan stabil. mulai jalan pelan 40kpj, lalu naik 60kpj, terus tancap konstan 80kpj, gak sadar sampai 100kpj, akhirnya teken gas terus sampai 140kpj.

Alhamdulillah mobil kembali normal, bunyi HLA lenyap entah kemana, hanya saja pedal gas sempat terjepit tidak mau balik lagi stelah di injek. terpaksa saya congkel pake tangan sampai pedal gas normal kembali, rupanya pedal gas mengalami kekeringan dibagian PER nya. mungkin besok pagi akan saya lumasi biar gak ada masalah yang sama, gawat juga kalau lagi ngebul tau-tau pedal gas gak mau balik lagi. terima kasih buat mang uchen yang sudah mau saya ganggu siang-siang, semuanya kembali normal kembali dan tidak ada trouble pas dibawa kenceng maupun pelan.

 

23 comments on “Mesin pincang dan air radiator berkurang.

  1. arief_b on said:

    Bang admin mw numpang nanya nih…
    Kemarin kejadian’y timmy sy temperatur’y menyentuh “H” nih lalu akhir’y mobil sy matikan biar adem…tnyata air radiator abis…yud akhir’y setelah mesin agak dingin sy isi dengan air mineral merk “alf#” (ya apa boleh buat ada’y air itu…), nah mobil kembali sy hidupkan dan alhamdulillah bs smpe rumah…yg sy mw tny kenapa timmiy sy temperatur’y msh diatas setengah yah..?? Lalu kipas’y jg koq muter’y jarang2 gt…dan d box saringan udara koq kyk ada rembesan air coolant sy…??
    Mohon pencerahan’y dan terima kasih….

    • WTS nya bermasalah tuh om, kalau kipas fan memang gak slalu muter, dia akan muter klo suhu mesin tinggi.
      di box saringan udara ada coolant karena tumpahan dari reservoirnya om

  2. Mo tanya Bos…? mbl Timor sy klo lg dipke trus berhenti 5 menit, pas mau nyalain/starter susah banget ga bs hidup mesinnya, jd hrs nunggu 15-20 menit baru bs distarter. yg sy tanyakan kira2 apanya bos kok ga bs distarter? pdhl aki msh baru/bagus. tlg di jwb.
    mksh

  3. Endang on said:

    pagi om Admin, mo nanya nih pagi tadi timor dohc sy ga bisa hidup padahal starter galak. kemaren mesin sempet ndut2an setelah cuci steam, trus sy semprotin pk kompresor lubang busi+cup-nya. hasilnya mesin lancar lagi ga ada masalah. tapi pagi2 mau distarter mesin ga nyala. kira2 gimana cara ngatasinya om??makasih..

  4. Endang on said:

    tabung air untuk pompa ke wiper bocor deras kalo diisi air, berapaan harganya tabung+pompa ya om? terus di kompresor ac agak basah sm oli, shga ac hanya ada hembusan angin doang. klo servis biasanya hbs berapa kira2? tks.

    • admin on said:

      tabung wiper dan pompanya juga lagi masalah ane om, belum sempet oprek2 nih…
      kalau ac gejalanya sama kaya ane waktu itu, kena 750ribuan buat servis ac ganti seal karet, gundu, freon, oli sama selangnya…

  5. Endang on said:

    tadi pagi lagi jalan, nih timor ngedadak gasnya ngempos dan mati. sebentar berhenti dinyalain hidup lagi sampe 4 x. yg terakhir dicoba starter tetep gau mau hidup, akhirnya nelpon montir yg biasa ngoprek.begitu dicek pompa bensin dlm tangki, katanya dah ga bagus. bunyinya agak kasar, harus diganti sarannya. brapaan ya om hrg pompa bensin timor? terus klo belum mati total, baru ada gejala diatas emangnya hrs diganti baru?tks..

    • admin on said:

      udah coba cek koilnya belum om?, koil bocor juga ngempos kalau lama dipakai mobilnya.
      kalau mau ganti FP, harganya 300ribuan merk denso. jgn beli dibawah harga 300ribu biasanya palsu tuh. kalau mau hilangin berisiknya, campur tanki bensin dengan oli 2 motor 2 tak sebanyak 1 sendok makan….

  6. Didik on said:

    Om admin, mobil sy timor Dohc 2000. Kemarin sdh sy ganti tutup radiator yg baru, kok air di radiator masih kurang, Terus di botol persedianya masih penuh. Apa ya om? Trim sebelumnya

    • admin on said:

      diradiatornya kurang ya, bisa karena sisi kisi2 radiatornya dah rembes, selangnya gak bagus (bocor) uppertank retak. cara tau ada bocor di radiatornya, biasanya ada kerak2 garam dipinggirannya.

  7. Om..salam kenal..mau nanya, dah semingu ini air radiator si timmy selalu berkurang kalo abis jalan. sebelumnya ga pernah, sampe minggu kemarin tutup radiatornya retak dan akhirnya ku ganti. sejak ganti itulah, air radiatornya selalu berkurang…kira2 kenapa ya om..

    • emang gitu, kalau uppertank retak atau pecah, kadang gak cocok om.. harga servis sama ganti baru juga gak beda jauh, mendingan ganti baru radiatornya… kalau bocor di uppertank nya biasanya ada gram graman atau kerak. kalau sudah begitu ditambal plastik tapi nanti ya jebol lagi.

  8. ceppy on said:

    Om tanya nih , si timmi mesinnya klo digas secara spontan kyk yg pincang (brebet) walupun sudah di RPM yg tinggi (di tahan beberapa detik).tapi kalau di gasnya pelan-pelan (bertahap) normal sampai RPM tinggi,itu kenapa ya om,(TPS baru sy ganti,ISC n TB baru di bersihin.) Klo posisi tensioner selang beberapa detik mesin kayak mau mati . Cthnya kyk gini om ngeeee………+/- 15dtk …dredet..ngeeee…………+/-..15dtk…..dredet……….Dan seterusnya gitu terus om.

    Mohon pencerahan om……mau mudik nih..

  9. muhammad sawir on said:

    kenapa mobil timorku pincang kalau ac jalan pada saat jalanan macet tapi kalau jalananan lancar nggak macet baik2 saja

  10. andrew on said:

    Om mau tanya, mobil ku kalau di stater awal bagus, tapi dapet 10 meniit kemudian suara di ruang bakar 3 dan 4 pincang, busi di nomor 3 dan 4 juga tampak kehitaman (karena pembakaran kurang sempurna), sudah ganti kabel busi dan busi, tetap seperti itu,

    apakah bisa dari timing beltnya ?
    atau dari delconya ?

    terima kasih om

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>