Mengenal Bagian Timor

Berikut adalah istilah-istilah pada mesin dan bagian-bagian mesin yang dirasa perlu kita ketahui :

  • DOHC, singkatan dari Double Over Head Camshaft (disebut juga twincam). 2 (dua) camshaft dalam 1 (satu) cylinder head. Pada timor, diaplikasikan pada S515i yang menggunakan teknologi injeksi pada system pembakarannya.
  • SOHC atau Single Over Head Camshaft. 1 camshaft dalam 1 cylinder head, pada timor diaplikasikan pada S515 yang menggunakan teknologi karburator pada system pembakarannya.
  • ECU (DOHC) atau Engine Control Unit, dikenal juga dengan EMS atau Engine Management System, adalah system elektronik yang mengontrol beberapa aspek pada mesin. ECU menentukan jumlah bensin, waktu pengapian dan beberapa parameter lain yang dimonitor oleh sensor yang ada dimesin yang memberikan signal berupa besaran arus atau resistansi. Letaknya kurang lebih di bawah tape mobil (didalam Kabin).
  • TPS (DOHC) adalah Throttle Position Sensor yang digunakan untuk memonitor posisi throttle pada mesin. Sensor ini biasanya berbentuk potensiometer yang berubah-ubah nilai resistansinya sesuai dengan posisi daripada flap. Signal yang dihasilkan kemudian dikirimkan ke ECU sebagai input untuk mengontrol Waktu pengapian dan waktu injeksi. Biasanya terletak pada Throttle body bagian butterfly spindle (flap throttle), sehingga dapat secara langsung memonitor posisi bukaan dari flap tersebut.

  • ATS (DOHC) singkatan dari Air Temperature Sensor, sensor yang berfungsi untuk menghitung temperatur udara yang masuk.Letaknya pada belalai gajah.
  • MAP Sensor (DOHC) atau Manifold Absolute Pressure Sensor, adalah sensor yang menghasilkan informasi tekanan secara instant yang digunakan untuk menghitung kepadatan udara (air density) dan menentukan Air Mass Flow Rate yang kemudian digunakan ECU untuk menghitung jumlah aliran bahan bakar yang sesuai. Data-data lain yang diperlukan untuk kendaraan yang menggundakan MAP system adalah Speed Density, Putaran mesin, dan temperatur udara. Letaknya diatas pipa AC (diruang Mesin), berbentuk kotak hitam ukuran sebesar korek api.
  • WTS (DOHC) atau Water Temperature Sensor berfungsi untuk menghitung temperatur air pendingin yang bersirkulasi di dalam mesin. Letaknya di dekat transmisi.
  • ISC (DOHC) atau Iddle-up Speed Control, adalah part yang berfungsi untuk menjaga iddle / putaran mesin pada saat beban lain menyala, seperti AC dan Power Steering. Berfungsi juga sebagai automatic choke pada saat mesin dingin, pada timor karburator (SOHC) alat yang kurang lebih berfungsi sama dikenal dengan nama Vaccum Tripple Act.
  • HLA (Hydraulic Lash Adjuster), adalah part yang berfungsi untuk menjaga celah bukaan katup / klep agar tetap 0.00 mm, dengan adanya part ini, timor kita tidak akan pernah stel klep. Letaknya di dalam cylinder Head, jumlahnya 16 untuk DOHC, 8 untuk SOHC. Gunakan Selalu Oli SAE 10w-40… Penggunaan Oli yg lebih kental (mis. 20w-50) akan merusak HLA & menurunkan kinerja Mesin.
  • Ignition Timing / Waktu pengapian (DOHC/SOHC) Adalah waktu pengapian (spark/ignition) yang terjadi pada combustion chamber (pada saat power stroke) relativ terhada posisi piston dan kecepatan angular crankshaft. Setting yang tepat akan mempengaruhi ketahanan mesin, keiritan bahan bakar dan performa mesin. Untuk DOHC standar pengapian 8 +/- 2 derajat, sedangkan untuk SOHC standar pengapian 4 +/- 2 derajat.
  • Timing Belt (DOHC/SOHC) berfungsi untuk mengontrol timing dari katup. Timing belt menghubungkan crankshaft dengan camshaft yang kemudian mengontrol buka dan tutupnya katup. Letaknya di samping kiri cylinder Head, bentuknya belt yang bergigi pada bagian dalamnya, pada penggantian timing belt disarankan untuk sekalian mengganti idler-nya.
  • Radiator (DOHC/SOHC) merupakan alat yang didesign sebagai heat exchanger atau untuk mentransfer energi panas dari satu media ke media lain untuk keperluan pendinginan atau pemanasan. Radiator TImor sudah lebih dari cukup, Lakukan Pembersihan Kisi-kisi radiator setiap minimal setahun sekali. dan gunakan Radiator Coolant agar mencegah karat pada sistem pendingin.

sumber dari :

http://www.kaskus.us/showthread.php?t=6672332

10 comments on “Mengenal Bagian Timor

  1. klo di ganti potensio ada yg jual gak ya om? kira” berapa harganya ya?

  2. wiwied on said:

    om mau tanya…apa bener CO Potensiometer bisa utk mengiritkan BBM..???tolong dijelasin fungsi, kegunaan dan cara settingnya dong, biar BBM lbh irit..

    • admin on said:

      bisa om, tapi harus tahu setingannya, karena kalau asal ngecilin nilai pontensio bisa membuat mesin mobil menjadi lebih panas dan tarikannya memble..

  3. wongmadiun on said:

    bos mau nanya biar porseneling kendor caranya gimana, apa diganti satu set apa ada alternatif yg lain. soalnya tu porseneling udah diakalin dengan diganjal ma kawat.makaci

  4. reo vahlevi on said:

    Boss, kalo mobil timmy dibawa kayak melayang2 gitu kenapa ya??? apalagi kalo pas masuk lubang atau jalan yg gak rata, kerasa banget.

  5. Om, kenapa ya…kalo diperhatiin, pasaran mobil Timor agak merangkak naik? Bener gak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>