Mencegah Radiator Bocor di Bawah

mungkin dari sebagian pemilik timor ataupun mobil tipe lainnya, masih cuek bebek terhadap radiatornya. hanya memeriksa takaran airnya, apabila air radiator nya kurang maka tinggal menambahkannya saja, namun banyak diantara pemilik mobil tidak memperhatikan keadaan letak radiatornya, apakah radiator bergoyang atau berguncang saat mobil berjalan dan apakah radiator bergetar saat mesin menyala? banyak yang tidak peduli. padahal penyebab radiator bocor itu salah satunya ya kurang kuatnya pengunci radiator sehingga radiator mudah gerak gerak walau hanya dengan dimaju mundurkan oleh tangan saja.

Di Goyang-goyangkan

nah.. coba dicek dengan cara menggoyang-goyangkan radiatornya, apabila radiator tersebut terasa longgar dari dudukannya atau penguncinya, secepatnya lah kita harus mengencangkannya karena ini merupakan salah satu faktor radiator bocor pada bagian bawah. radiator yang biasa di isi dengan air ledeng atau air aki dan jarang banget dikuras lama kelamaan akan menimbulkan karat dan karat tersebut akan bersarang pada bagian bawah sehingga memudahkan radiator menjadi bocor2008. semakin kencang radiator itu berguncang makan akan semakin mudah bagian radiator tersebut bocor dan tanpa disadari akan menimbulkan masalah berkepanjangan sehingga mau tak mau harus membeli radiator yang baru.

tips agar radiator tidak ikut bergetar saat mesin menyala cukup mudah kok, cukup siapkan beberapa potong karet ban dalam bekas yang masih kenyal dan usahakan lapisannya tebal, bahan tersebut bisa didapatkan dengan mudah, minta saja ke tukang tambal ban. kita hanya membutuhkannya sedikit saja, yang penting bisa mengganjal kuncian radiator agar tidak bergerak maju mundur.

Pengunci Radiator

buat saya ini namanya pengunci radiator tapi bagi mekanik bengkel sih punya nama lain buat benda ini, saya hanya mempermudahkan dalam bahasa saja karena sudah berpikir ratusan kali tetap saja kata ‘kunci’ lebih pas buat benda ini hehehehe…. sekarang siapkan obeng kembang buat membuka pengunci tersebut.

Dilepas penguncinya

Lilitkan karet ban dalam bekas

setelah ban dalam bekas dililitkan pada tuas radiatornya, langsung saja radiator dikunci kembali dan dikencangkan, lalu dicoba diguncangkan kembali apakah masih longgar atau tidak, apabila masih longgar bisa ditambahkan lagi karet ban dalam bekasnya. kok bisa longgar? hal ini rumlah terjadi karena karet asli dari penguncinya sudah aus dimakan usia sehingga semakin lama radiator menjadi kendor dan bisa menyebabkan kebocoran. setiap seminggu sekali dudukkan radiator harus dicek supaya tidak terjadi kelonggaran yang mungkin disebabkan karet ban dalamnya sudah mulai keras dan rapuh. mohon maaf apabila ada bahasa yang tidak dimengerti namun dari foto petunjuknya semoga bisa diberikan kemudahan dalam memahami maksud saya.

 

 

22 comments on “Mencegah Radiator Bocor di Bawah

  1. om, apa beda n pengaruhnya tutup radiator yg 0,9 dgn yg 1,1? dr segi harga & kualitas apa perbedaannya ya?

    • 0.9 atau 1.1 adalah tekanan, untuk mesin kecil sperti sedan menbggunakan 0.9, kcuali mobil balap ya. saat tekanan udara menunjukan nilai 0.9 makan tutup radiator akan merenggang dan melepaskan air panas sehingga teraliri ke bagian mesin. jika pakai yg 1.2 bahaya om, bisa pecah radiatornya, bahkan mesin bisa berantakan.

  2. Om, timmy saya dari beli 6 bln yg lalu blm pernah kuras radiator. Sekarang sih gk ada masalah. Cuma pengen servis / kuras radiator. Saran om setiap berapa bulan atau berapa kilometer om? Dan bagusnya diisi pake apa om? Sekarang sih warna airnya hijau om (gk tau pemilik sebelumnya ngisi apa). Makasih byk ya om. Semoga situsnya makin rame ni om..

    • terima kasih om sebelumnya, untuk radiator idealnya minimal setahun sekali. bagusnya pakai coolant, nah air ijo itu namanya coolant om. kalau pake air biasa lama2 jadi karat.

  3. Info yang bermanfaat Om….
    Insyaalah jumpa kembali di Grand Wisata…..

  4. Air aki tutup warna biru (demineralized Water ato DI Water)….ko di Alfa/Indomart biasanya harganya antara 5-6 rb/botol kemasan 1 lt, Timor butuh +/- 8 lt kondisi kosong.
    hiitung budget nih…kata kan ambil hrg paling murahnya 5 rb x 8 btl = 40 rb/ klo 6 rb ya 48 rb. (dapet 2 galon collant yg merek biasa)
    klo ada dana lebih it’s Ok..tp klo minim budget bisa ikutin trik mudah and murah ini…pake aja air keran atau air sumur (tp jgn yg mengandung kapur, tar bisa ancur mesin timmy nya) di endapkan semaleman atau lebih trus ambil yang bagian atas (yg bening aja) jgn semuanya di tuang…sama aja boong klo gitu hehe..(sekalian siapin buat cadangan d botol bekas)
    lakukan pengecekan level air di reservoir tank sebelum mobil di pakai jalan”…apabila level air kurang cukup tambahkan pake air cadangan yg sdh di endapkan td.
    klo bisa usahan kuras radiator klo airnya udah butek/keruh berwarna coklat…Insyaallah bisa memperpanjang usia mesin atau radiator timmy…soal cara mengurasnya tanya om Moskie aja deh..dia lebih expert.. :D
    maklum newbee…ilmu dapet dari baca” d forum..
    klo untk mobil baru sih lebih baek pake coolant..titik didihnya lebih tinggi…jd bisa bantu pendinginan lebih sempurna…klo mobil” lama musti hati”…bisa jebol water pump banyak kerak yang rontok & nutupin lubang kisi” radiator..bisa” mlh oper hit mesinnya (DANGER)…klo mau ya lakukan “flushing” (sekali lg caranya tanya om moskie krn cukup ribet) + serpis radiator pada mobil lama sebelum pake coolant…
    sebenernye ane pake air ledeng (PAM) biasa (:hammer) tapi musti rajin nguras radiator.. :D
    CMIIW…
    salam hangat…
    Raka

    • SIP Betul banget om, gak bisa sembarangan masukin air, boleh pakai air ledeng tapi bagusnya pake yg endapan karena kalau langsung dari pompa air takut ada besi atau tanah yg masuk

  5. hawruuba on said:

    Salam kenal om admin,
    4 bulan yg lalu saya beli mobil bekas, oleh pemakai sebelumnya menggunakan air biasa utk ngisi radiator, kemudian saya korok 2 kali, yg bocor ditambal terus make coolant, cuman kok di tabung reservoir cepat habis ya? apakah masih ada kebocoran yg halus lagi? kalo pengaruh penggunaan coolant bisa bikin mampat waterpump cara mendeteksinya gimana om?
    terima kasih sebelumnya.. nuwun

    • biasanya kalau sudah biasa pake air biasa, selama bertahun tahun lalu ganti coolant, karat di bagian radiator bisa lepas dan bikin tumpukan karat di waterpump tapi kalau kasus om biasanya cuma ada bocor halus di radiatornya. saking halus nya cuma netes ketika mobil menyala… cek dibagian bawahnya om, atau di kisi2 radiator kalau terdapat gram-gram berarti itu bocor. cek juga kalau ada suara dengung ketika mobil berjalan, berarti air radiator muntah di reservoir. ganti aja tutup radiatornya supaya tidak ada tekanan ke reservoir.

      • hawruuba on said:

        Saya udah tes 2x muter2 kota air coolant di reservoir tidak berkurang, cuman warnanya kok hijaunya lebih tua dikit kenapa ya om? apakah karena tabungnya yg kotor?

        Satu lagi om,
        Saya kebetulan make Maestro 92, di dasboard jarum penunjuk temperature sih stabil normal tapi kok suasana di ruang mesin kek panas banget ya, kalo kaki dideketin kolong pintu sopir terasa bener hawa tsb? suspectnya apa om kira2?

        Nuwun

        • dulu timor saya begitu om, setelah ganti oli (mungkin oli sebelumnya busuk) akhirnya adem lagi. akhirnya saya beli oli di shop n drive atau toko oli terkemuka, biarpun rada mahal tapi jamin asli. selain itu saya lepas bodykit dan lebih pakai body standar yg banyak ruang ventilasinya.

          soal coolant hijau tua, bisa juga karena ada kotoran, karena sifat coolant itu merotokan kotoran yg nempel. berbeda dengan air biasa. tapi tergantung jenis coolantnya juga.

  6. top banget infonya

  7. pakai selang aer juga bisa kok om…
    Potong selang seukuran tonjolan radiator yang ke kuncian…
    paling sekitar 1 ruas jari saja…
    abis itu tinggal masukkan saja selang itu ke tonjolan tsb…

  8. Mau tanya Om..
    Timmy DOHC’98 nya sigue sering banget tuch ngEMPOSS alias digas tapi kosong kagak ada tenaganya (ngeDenn), itu terjadi klo mesin udh jalan beberapa puluh kilo meter dari start, dan ngEMPOSSnya (ngeDenn) antara 50m sampe 100m’an..udah gitu ngeBlesssattt lagi larinya kenceng, setelah itu bisa terjadi berulang-ulang dan semakin sering, kira2 itu trouble diapanya yah om?
    Tengkyu atas Responnya…

    • kejadian ini pernah temen saya alamin, gejalanya karena flywheel atau roda gilanya sudah melengkung sehingga walau kopling dilepas tapi mobil seperti ketahan.

      ada juga kejadian kalau digas mobil terasa lambat biasanya karena memang kopling sudah bermasalah…

  9. vicky jogja on said:

    …..kalo misal mw ditambah kipas radiator pake apa gan????

  10. wah, kayaknya perlu di coba nih, soalnya tadi pagi pas panasin mobil, iseng2 cek goyang2 radiator ternyata goyang dombret heheheh…

    nice tips mas :D

  11. budi on said:

    mau tanyak ni om, radiaator timy ane bocor fiber atasnya, dah ane akalin dengan lem 2 ton tapi skitar 2 blan bocor lagi lem nya gak tahan panas, gmna solusinya ya om.

  12. haris on said:

    maaf saya mau tanya tp mobil saya bkn timy,,mobil saya kuda diesel,,yg saya mau tanyakan kenapa saat cuaca panas terik dan mobil tidak jalan,,krn saya sering jemput adik saya di sekolah,,,kalau mobil hidup selama 20-30 mnt hidup AC knp temperature naik??,,,,,dan supaya temperature tdk naik saya pijak gas di rpm 1500,,,tapi besok harinya pasti air ditabung habis ntah kemana..thanks

    • saat temp naik cek kipas radiatornya om, kalau kipas gak menyala ada kemungkinan pengkabelan atau sensor kipasnya tidak bekerja. tapi kayaknya kalau kuda pake belt ya putaran kipasnya ngikutin mesin ya, berarti ada masalah dengan radiatornya om

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>